Lorong Wisata Makassar Juga Punya Dewan 

INFOSULSEL.COM, MAKASSAR — Walikota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto membentuk Dewan Lorong yang disingkat D Lor. Rencananya akan diluncurkan pada 17 Agustus bertepatan dengan peringatan Hari Kemerdekaan.

Draft Keputusan Walikota Makassar tentang Tata Cara Pembentukan Dewan Lorong Wisata telah dirampungkan oleh Bagian Organisasi Sekretariat Daerah.  Pengesahannya sisa menunggu persetujuan Walikota Makassar.

“Setelah ditandatangani Bapak Wali Kota, Surat Keputusan ini mulai diberlakukan,” kata Kepala Bagian Organisasi Setda Kota Makassar, Andi Indarwati, Minggu (19/6/2022).

Draft setebal sembilan halaman itu, mengatur tata cara pembentukan Dewan Lorong Wisata yang memuat tugas dan tanggung jawab, keanggotaan, persyaratan, dan tata cara pemilihan yang dilengkapi dengan format contoh keputusan camat, berita acara, dan surat pernyataan.

D Lor memiliki lima tugas dan tanggung jawab yakni ; menjadi mitra penyebarluasan informasi Lorong Wisata kepada masyarakat, melakukan pendampingan masyarakat, melakukan kordinasi dengan perangkat kelurahan dan kecamatan dalam pengembangan Lorong Wisata, melakukan pertemuan secara rutin untuk memperkuat penguatan kelembagaan Lorong Wisata, dan melaporkan hasil pelaksanaan tugas.

“D Lor berjumlah tiga orang. Komposisinya,  satu ketua, dan dua anggota dengan keterwakilan dari unsur tokoh pemuda (milenial), tokoh masyarakat, dan tokoh perempuan. Perbandingannya dua laki – laki dan satu perempuan. Mereka bertugas paling lama tiga tahun sejak tanggal ditetapkan,” jelas Indriaswati.

Jabatan D Lor bisa berakhir apabila meninggal dunia, dan masa jabatan berakhir. Selain itu, juga dapat diberhentikan sewaktu – waktu bila ditemukan data dan informasi yang dapat membuktikan secara sah jika D Lor tidak mampu melaksanakan tugas, mengundurkan diri, dan melakukan tindak pidana hukum.

Persyaratan menjadi D Lor haruslah Warga Negara Indonesia, berdomisili di Lorong Wisata, sehat jasmani dan rohani, berusia paling rendah 20 tahun dan paling tinggi 55 tahun. Dapat membaca dan menulis secara aktif, berkelakuan baik, serta memahami dan menguasai situasi dan kondisi Lorong Wisata sesuai domisilinya.

Pemilihan D Lor dilaksanakan di tingkat kelurahan setelah melalui seleksi administrasi, dan musyawarah. Hasilnya dituangkan dalam berita acara yang akan ditetapkan oleh camat setempat. Setelah itu, D Lor terpilih akan menandatangani surat pernyataan yang berisi kesanggupan untuk melaksanakan tugas dengan baik, dan dapat diberhentikan sewaktu – waktu. (rls)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan